warkah bisu buat sahabat....


Warkah Bisu Untuk Sahabat

Bismillahirrahmanirrahim….

Sahabat, bagaimana harus aku mulakan warkah bisu ini? J Assalamualaika. Semoga dirimu selalu dalam lindungan Allah dan rahmatNya.

Sahabat,

Perkenalan pertama sapaan mu di alam maya. Aku yang sememangnya senang menerima kehadiran setiap kenalan. Kata-kata nasihatmu dan kata-kata semangat dari mu membuat aku senang dengan kehadiranmu. Malah diketika itu aku amat memerlukan sokongan. Mungkin dirimu adalah wasilahnya Allah agar aku bisa bangkit meneruskan perjuanganku. Bangkit dan teguhkan niat dan tabahkan hati dan tegakkan jiwa untuk teruskan perjuanganku. Syukron ya Allah.

Sahabat,

Tiada yang terindah selain kehadiranmu tanpa aku mengetahui siapa dirimu sebenarnya. Sifat tawadukmu, ketegasanmu dalam hal-hal tertentu dan sifat lapangmu dan juga penerimaanmu setiap hujahku menjadi aku senang bersahabat terus denganmu. Ketika kamu senang menerima hujahku dan kiranya aku punya kesilapan dalam setiap hujahku kau perbetulan dengan teguran yang halus tanpa sedikit pun mengguriskan hatiku. Syukron sahabat.

Sepanjang persahabatan denganmu membuahkan sedikit perasan sayang yang mendalam terhadap kamu. Mungkinkah itu cinta. Ah tak mungkin, tidak aku ingin hal yang sama berulang kembali. Kuserahkan segalanya hanya padanya Allah.

Sahabat,

Persahabatan kita berlanjutan ke telekomunisi. J Perkhabaran dilanjutkan dan juga kata-kata semangat dan kata-kata motivasi yang terselitnya peringatan bersamanya kepada Allah memberi aroma nyaman dalam persahabatan kita. Terima kasih Allah. Acap kali ku pohon pada Allah agar persahabatan kita terjalin ikhlas kerna Allah. InsyaAllah.

Sahabat,

Dikala aku dilamar, engkau diam tapi lekas2 kau ucapkan kata2 yang baik2, kecewa? Mungkin? Itu hanyalah agakkan aku sahaja, tapi ketenanganmu menguji aku. Sahabat, matangnya ucapanmu mengajar aku erti redha dan sedia menerima setiap ketentuan. Kau ajari aku agar bersedia untuk menjadi isteri yang solehah untuk bakal suami. Ya Allah, lapangnya dadamu menerima khabaran itu. Setitik mutiara mengalir dipipi. Aku menangis.

Ketika itu kau usaha menjauhkan diri, katamu tak manis. Aku juga belajar untuk tidak menghubungimu. Tapi massage2 ilmiah dan motivasi tetap kau layangkan walaupun tidak sekerap dulu. Syukron Ya Allah, kau pertemukan aku dengan sahabat yang punya hati yang ikhlas dan suci sepertinya dia. Ya Allah rahmati segala kehidupannya.

Sahabat, e-a-na-i

Seminggu awalnya perhubungan kami berjalan baik, sehingga hadirnya orang ketiga. Memberi aku beban dalam meneruskan hubungan itu. Badanku semakin kurus, pipiku cengkung. Bahuku terasa amat berat. Mungkin dia juga begitu, kan? sahabat? Sepanjang perhubungan itu, segalanya aku pertanggungkan sendiri. Sahabat, berebut dalam hal yang sebegini bukanlah suatu yang menjadi kebiasaanku. Laluan kubukakan untuk orang ketiga, berkongsi. Penolakan tegas membiarkan aku mengundur diri dan membuka ruang yag luas buat dia yang ketiga. Perhubungan kami putus. Walau pun aku yang mengutarakan keputusan itu tapi kesedihan, kepahitannya tetap terasa kerna sudah wujudnya sedikit perasaan sayang buatnya dan kesiapsediaanku ingin menjadi isteri yang terbaik buatnya dalam mencari redhanya Allah. Mungkin itu sudah aturannya Allah. Katamu “jadikanlah yang telah berlalu itu sebahagian daripada jalan hidupmu.”

Sahabat, e-a-na-i

Tawaran belajar ke bumi anbiya kujadikan medan untuk ku mulakan hidup baru. Aku ingin bangkit dan bina kembali diriku yang hampir kalah dan mati dalam percaturan hidup. Banyak lagi dugaan yang bakal aku hadapi. Semoga segala yang telah berlaku menjadi diri aku lebih matang dalam memberikan setiap keputusan. Sahabat, doa untuk aku……

Sahabat, e-a-na-i

Ketika aku di perantauan kau artikan dirimu yang sebenar. Sungguh kerdilnya aku jika dibandingkan denganmu. Ya Allah, telah Kau jadi setiap itu sempurna. Keadaan dirimu tidak sedikit pun mencacat pandanganku untukmu. Bahkan engkau amat2lah istimewa dan sempurna. Semoga ukhwah antara kita tetap utuh diatas nama ALLAH. InsyaAllah.

Sahabat, e-a-na-i

Kunoktahkan dulu warkah pertama ini. Kudoakan semoga engkau berjaya dalam setiap bidang yang engkau ceburi. Dan juga semoga hidayah Allah dan RahimNya selalu bersamamu….

Sahabat, hadirmu dikala aku memerlukan sokongan,

Sahabat, hadirmu tanpa waktu,

Apakah……

Tika aku gembira, kau raikan kegembiraanku,

Tika aku sedih, kau menberikan aku sinar cerianya,

Tika aku jatuh,kau pantas menghulurkan sokongan

Agar aku bisa bangkit kembali

Meneruskan perjuangan yang belum selesai

Terima kasih sahabat

E-A-NA-I

wassalamualaika

salam sayang dariku

sahabat_ly@

Comments

Popular Posts