persuratan dan persiratan....

Tiada yang paling indah dalam lalui perjalanan hidup ini, jika bukan redha. Tapi tidaklah redha itu bersahaja untuk diraihi. Punyanya suatu hal yang menjadi kesungguhan dalam jiwa, serta akal terus berdaya saing dalam mencari keterampilan yang teguh.


Hadirnya sifat sabar untuk siap untuk menerima setiap keburukan dan kelemahan diri di samping akal mencari tariq untuk memperindahkan setiap keburukan dan meningkat setiap kelemahan agar menjadi lebih baik dan lebih baik.


Terikatnya juga dalam terus memuhasabahkan diri, kerana tidaklah diri itu sentiasa benar, juga begitulah fitrah diri akan sentiasa bersangka benar terhadap diri. Redha diri untuk mengakui kelemahan dan kesilapan bukan hanya ucapan lisan tetapi jauh di sudut hati hanya Al-Arif mnegetahui. Lurutnya ikhlas di hati.


Kadang-kadang luaran senyap tanpa juta bicara, tapi hati riak bongkak menghempas segala kerakusan menyumpah berhasta. Blurrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr...............................

wallahu'alam...........

Comments

Popular Posts