warkah buat sahabat

Bismillahirrahmanirrahmanirrahim……wa assalamualaikum….

Bagaimana yer perkhabaran kamu? Ingatan ke kamu kadang2 tidak singgah di benak ku, walau pun tidak pernah sekali kita bertemu. Perkenalan, ngobrolan hanya ada di ruangan tanpa wajah. Bait-bait kata dari ketikan huruf menghadirkan perbualan yang lengkap.

Sahabat,

Nah ketika itu ucapan salam kau sampaikan. Jawapan yang ringkas membuka lembaran perbualan. Hati ini gembira, rindu terubat seketika. Terima kasih sahabat. Rindu itu untuk kamu rupanya.

Sahabat,

Gembira hanya Allah yang tahu, tapi dibalik kegembiraan itu wujudnya satu rasa gelisah. Bagaimana yer sahabat ingin aku khabarkan kepada kamu? Hati ini semakin gelisah saat kamu mengatakan kamu akan tunggu aku. Ingin menjadikan aku sang surimu.. Ya Allah, berikan aku sedikit kekuatan dalam hadapi hal2 yang Kau berikan untuk ku. Ya Allahh……

Ya Ar Rahim,

Mungkin ini jalan hidup aku. Ya Allah, sabarnya itu ada padaMU, kuat itu ada padaMU, sayang itu milikMU, mudah itu peraturanMU…Jadi kuminta dariMU sedikit sabarMU, kuatMU, sayangMU, mudahMU untuk ku tabah dan teguh pada jalanMU dalam ku jalani sisa hidupku…..

Sahabat,

Respon ayah ku khabarkan….kamu diam seketika..apakah kamu sedih? Apakah kamu kecewa? Ya Allah, kumohon padaMU agar kami tabah. Awak!....ruangan itu senyap tanpa kata-kata…Ya Allah, tanpa sedar setitis mutiara jatuh membasah pipi. Ya Allah…aku lemah…Ya Allah ampuni aku.

Awak…(balasan kamu menghadirkan sedikit kekuatan buatku). Turuti ayah kamu. Kerna itu yang terbaik buat kamu. (Bait-bait katamu dan juga tenangnya kamu cukup menguji aku).

Sahabat,

Maafkan aku….hanya Allah sandaranku dan kuletakkan harapan ini.

DiriMu ada dalam setiap langkah manusia, janganlah pernah ragukan kuasaNya, dalam kehidupan manusia terkadang dicoba, selalu kau dapat memohon padaNya,

Allah tempat ku mengadu, Allah tempat ku bersujud, Allah RahmatMu menerangi jalan hidupku,

andai kau sedar dirimu ciptaan yang Kuasa, mengapa senantiasa menjauh dariNya….

Sahabat…..

Telah ada secebis rasa sayang yang beda…Apakah ini ujian Dia buat aku? Ya Allah, sandaranku hanya Kamu, harapanku hanya Kamu…Ya Allah…

Sahabat,

Kita akhiri dulu bualan kita. Tidak ingin aku terusan di sini buat seketika. Genangan mutiara jernih bila2 mungkin membasahi pipi ini…maafkan aku sahabat.

Maafkan aku…maafkan aku….YA ALLAH….

Comments

sang sahabat said…
kehidupan mmg penuh warna-warni..yg pntg,prcya qadha qadar ilahi..hanya mampu berdoa semoga sentiasa dikurniakan yang trbaik dlm hidup..
mAw@rOreN said…
warna warni itu menghidupkan kehidupan ini. yang diberikan itulah yang terbaik buat kita.....

Popular Posts