salam buat bonda ayahanda....

Bismillahirrahmanirrahim... 
Dalam sibuk mengulangkaji isi2 kitab. Entah kenapa tiba2 minda mencelahi masa silam ketika bersama-sama mak dan bapa. Ku khabarkan yang aku ingin melanjutkan pengajianku dalam bidang agama di Timur Tengah.
"Mak, bapak, lia nak sambung belajar ke Jordan." Ucapku suatu hari. Walau pun tidak kedengaran keluhan bapa tapi aku tau dari raut wajahnya agak kurang senang dengan permintaanku. Mak hanya tersenyum dan menunggu jawapan bapa.
"Lia, mak bapa dah tua, bila2 masa jer akan pergi." Sayu suara bapa. Hampir2  mempengaruhi   keputusanku
"Bapa, apa yang lia kejar bukannya apa yang ada di depan mata, walau berkilometer jarak memisahkan kita, doa itulah yang mengeratkan kita, mendekatkan kita. Lebih-lebih lagi doa anak yang soleh solehah. Sentiasa segar hingga ke akhir waktu."
"Dekat atau jauh, kalau Allah mengkehendaki kita tidak mampu untuk bertatapan kali terakhir ia pastinya tidak akan berlaku." 
"Yang penting lia mohon izin dan restu serta doa mak bapa untuk lia kukuhkan niat dan istiqamahkan dalam ikhtiar untuk dapatkan apa yang terbelenggu dalam hati lia." PPujukku lagi.
"Kalau itulah yang lia dah fikirkan yang terbaik, terpulanglah kat lia." Walau pun jawapan itu seolah-olah mengizinkan tapi terselit suatu keterpaksaan yang terada. 
Alhamdulillah, setiap urusan pemergianku ke Timur Tengah dipermudahkan, mungkin ini satu petunjuk ada redha mak dan bapa mengiringi keputusanku. Terima kasih Allah, terima kasih mak, bapa.
Kini bapa telah pergi ke persinggahan abadi yang memberi waktu untuk bapa rehatkan diri. Semoga tergolongnya bapa bersama-sama mereka yang bertaqwa lagi soleh. Pemergian bapa, aku berada di Sabah, Malaysia.... bersama suami tersayang. :).. Tapi aku juga tidak mampu untuk bersama-sama bapa diwaktu2 terakhir kehidupannya. Aku tidak sempat untuk menatap wajahnya. Ya, mungkin ada hikmah yang Allah tuntunkan buatku. Agar aku bisa mengingati wajah bapa dengan wajah yang segar dan sentiasa hidup dalam kotak mindaku. Terima kasih Allah.
Jauh atau dekat jarak itu bukanlah ukuran dalam menilai kasih sayang kita. Doa yang ikhlas juga doa anak2 yang soleh solehah tidak terbatas pada jarak. tidak terhijab pada keberadaan altitude fana ini. 
Bapa juga pernah berkata, apakah kami bisa melihat wajah lia di akhir2 usia kami?
Sungguh usia mak walaupun menginjak di senja waktu, tapi mak sudah tidak mampu  untuk menatap wajah ini.  Tapi lia yakin emak tak pernah lupa akan wajah ini. Suara-suara merdu lia masih jelas,kan mak? semoga suara itu mengubat segala rindu yang terpendam. Tapi doa emak tidak pernah putus sebagaimana putusnya penglihatan emak. Terima kasih emak. Anak ini juga tidak akan putus2 untuk mendoakan kebahagiaan emak dan bapa untuk akhirat nanti. Mohon juga agar jiwa ini, akal ini dan hati ini terus sabar dan kuat serta istiqamah untuk meraih nilai ikhlas dalam perjalanan hidup yang masih bersisa.
Ya Allah, sungguh banyak pelajaran yang Kau kurniakan buat aku. Terima kasih Allah. Sungguh aku tidak jelas dalam memberi wang dan harta yang banyak buat mak dan bapa, hanya doa hartaku,  dan aku harap agar aku terus kuat dan sabar dalam meraihi nilai soleh solehah sebagai saham akhirat kalian. Juga tidak lupa untuk suami, aza aza fighting....

mawaroren
29/3/2014

Comments

Popular Posts