tarbiah Islam - bertamu dan ditamui -



Bismillahirrahmanirrahim…. Assalamuaalaikum wbt..

Ukhwah yang indah taut dirasai dengan hadirnya nilai redha, senang dan kasih serta sayang. Juga disulami dengan rasa ikhlas dari setiap individu yang terkaitan.

Tetamu adalah salah satu sumber rezeki buat yang ditamui. Tetamu lazimnya menghadirkan rahmat kepada tuan rumah. Alhamdulillah.. begitu besar nikmat yang dihadirkan melalui tetamu. Malah kita diwajibkan untuk meraikan tetamu. Malah meraikan mereka adalah salah satu sunnah Rasulullah s.a.w.. Tapi bagaimana cara-cara meraikan tetamu? Bagaimana adabnya tuan rumah terhadap tetamu?

Di dalam al-Quran ada dinyatakan melalui kalam Allah surah adz-Dzaariyaat, ayat 24-27 yang bermaksud :

”Sudahkah sampai kepada mu (wahai Muhammad) perihal tetamu Ibrahim yang dimuliakan? Tatkala mereka masuk mendapatkannya lalu memberi salam dengan berkata: Salaaman. Ibrahim menjawab: Salaamun. Mereka itu orang yang tidak dikenali. Kemudian dia masuk mendapatkan ahli rumahnya serta dibawanya keluar seekor anak lembu gemuk (yang dipanggang). Lalu dihidangkannya kepada mereka (tetapi mereka tidak mau makan). Ibrahim berkata: Mengapa tidak kamu makan.”

Wah betapa besarnya nilai tetamu dalam Islam. Menwujudkan suasana harmoni dan menghadirkan nilai tautan ukhwah yang indah menjadi tangkai keindahan Islam. Malah juga memuliakan tetamu itu dikaitkan dengan tingkat keimanan seseorang muslim.

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud

” Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah ia berkata perkara yang baik dan diam. Siapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah ia memuliakan jirannya. Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian maka hendaklah ia memuliakan tetamunya.”
(Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) 

Tingginya nilai seorang tetamu, diraikan, dihormati malah menjadi salah satu tiang kelengkapan dalam mengeratkan silaturrahim.

Walaubagaimana pun tetamu juga punyai adabnya dan garis pandunya sebagai seorang tetamu. Para ulama menyatakan bahwa bertamu yang disyariatkan adalah tiga hari, dengan kewajiban melayani tetamu megikut kemampuan sehari semalam, dan selebihnya mengikut keberadaan kandungan isi rumah sahaja.

Ini adalah bersandarkan untuk tidak menghadirkan beban kepada tuan rumah. Kerana dibimbangi amalan yang mulia, yang bisa menjalinkan ukhwah yang indah menjadi sengketa serta suasana yang tidak indah serta menghadirkan dosa.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: 
“Bertamu itu tiga hari; dan selebihnya siang mahupun malam. Tidak halal bagi seorang Muslim menetap di rumah saudaranya sehingga saudaranya itu berdosa kerananya. Sahabat bertanya: Bagaimana caranya dia berdosa? Jawab Baginda: Orang itu menetap di rumah saudaranya, padahal saudaranya itu tidak mempunyai apa-apa lagi yang akan dihidangkan kepada tetamunya itu.”
(Hadis riwayat Bukhari) 



Islam itu indahkan. Adab bertamu tidak ditekankan pada tuan rumah malah juga digaris pandukan adab tetamu kepada tuan rumah.

Sebagaimana firman Allah s.w.t., surah an-Nur ayat 27-29 yang bermaksud:
”Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu memasuki rumah yang bukan rumahmu sebelum meminta izin dan memberi salam kepada penghuninya. Yang demikian itu lebih baik bagimu, agar kamu (selalu) ingat.”(27)

”Jika kamu tidak menemui seseorangpun di dalamnya, maka jangalnah kamu masuk sebelum mendapat izin. Dan jika dikatakan kepadamu: ”Kembali (saja) lah:, maka hendaklah kamu kembali. Itu lebih bersih bagimu dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.” (28)

”Tidak ada dosa atasmu memasuki rumah yang tidak disediakan untuk didiami, yang di dalamnya ada keperluanmu, dan Allah mengetahui apa yang kamu nyatakan dan apa yang kamu sembunyikan.” (29)


Amalan memberi salam dan memohon keizinan itu memberikan suatu sinonim kepada nilai2 murni yang lebih membawa kepada keharmonian dan ketautan ukhwah yang lebih baik. Begitu juga keredhaan dan kelapangan menerima tolakan tuan rumah atas ketidak sediaan mereka menerima tetamu itu lebih baik. Ini kerna kemungkinan penghuni rumah mempunyai urusan yang lebih penting dan berkeadaan tidak mau akan gangguan. Walau bagaimana pun tidak menjadi suatu kesalahan dan dosa untuk memasuki rumah yang tidak berpenghuni untuk sesuatu yang lebih bekeperluan.


Islam itu indah susur jalan hidupnya. Adil peraturannya, memberi suatu keharmonian dalam menghadirkan nilai ikhlas, redha dan sabar dalam mendidik jiwa yang berpaksikan padanya. InsyaAllah semoga kita bisa melihat sesuatu itu diluar ruang lingkup langkauan kilometer yang ada. Semoga perkongsian ini mempunya manfaat bukan sahaja untuk sahabat2 tetapi juga untuk diri sendiri. Semoga kemuliaan diraihi bersama, semoga keimanan bisa dipertingkatkan bersama.



Ya Allah kumohon pada Mu yang Maha Memiliki..

Ya al-Ghani, kayakan aku dengan ilmu yang bermanfaat,

Ya al-Lathif, hiasilah aku dengan santun,

Ya al-Karim, muliakan aku dengan taqwa,

Ya al-Quddus, cantikkanlah aku dengan kesihatan yang baik......








Comments

kak lia, :) lama nda jenguk2 blog.. saya start balik dr awal,

http://petualangansangmutarobbiy.blogspot.com/

:D
-wawa
mAw@rOreN said…
wawa, napa nda dpt bha ni mau add wawa punya blog...?

Popular Posts